Saturday, November 12, 2016

Hipokrasi & move on

hipokrasi itu bualannya tak bertepi.
maka mau ku biarkan.
perkara yang terlalu intangible seperti ini takkan bersudah.
maka harus aku abaikan.
apa yang aku tau, yang terbaik adalah untuk tidak lagi berterus2 memaut tangan,
kerana itu yang mengkomplikasi semua.
aku sudah pun melangkah dan memerhati dari jauh.
lebih mudah.

okay back to the topic--
i'll blog again, tapi for this time tak terlalu public, and it's all about myself.
hi Assalamualaikum,

ya rabbi, sekian lama tak menulis memang rasa janggal dia tahap nauzubillah.
sekian lama menyepi kerana membawa diri dan memujuk diri yang sekian lama bersedih, sebab bersedih? actually saya sendiri pun dah lupa, so for the past saya memilih untuk bersendiri. Sudah masuk tahun ketiga saya menyepi, dan disaat saat saya cuba untuk bangkit, tuhan hadirkan ujian lagi.

kehidupan sebenarnya adalah sukar untuk meletak kepercayaan kepada orang.
Bulan 8 haritu, saya dah start kembali sambung degree balik, so memang agak pack lah waktu tu, yang mana saya nak kena fokus belajar, fokus kerja dan fokus business. 

lepastu dalam masa yang sama, saya kena alert jugak dengan orang.
which is manusia.
ya manusia.

at this young age, which is i'm oficially 21 pada 09 november 2016 lepas, saya rasa adalah mencabar untuk buat semua benda sendiri. saya juga kena alert dengan semua benda. especially orang.

kenapa?
sebab saya sendiri pun tak tahu, fitrah manusia mungkin tak boleh melihat orang lain lebih dan senang. lepastu ramai pula manusia yang bermuka muka.

actually post malam ni mungkin melalut sedikit.
life teach me a lot. teach me how to handle a negative people.

senang ja saya buat, you positive i stick with you, you negative sorry.
move on and be happy.